Kamis, Juli 24, 2008

Hari ini Pemilihan Gubernur (Pilkada) Jawa Timur

Hari ini aku ngendon di rumah aja, sebab hari ini kantor libur. Berdasarkan instruksi Gubernur Jawa Timur, pada hari H Pilkada Jawa Timur PNS diinstruksikan untuk libur demi efektifitas Pilkada.

Pagi harinya, aku manfaatin untuk nganterin Tere ke Kantor. Jalanan cukup sepi. Jalan Ahmad Yani yang biasanya menjadi neraka bagi orang yang melintas pada hari kerja terlihat sangat lengang. Walhasil perjalanan dari Gedangan menuju HR. Muhammad dan balik lagi ke Gedangan gak kerasa.

Pas mo berangkat nganterin Tere, aku lihat di dekat pos satpam udah rame orang di sekitar tenda yang dipakai untuk TPS. Kelihatannya mereka adalah panitia Pilkada.

Lah trus, aku pilih siapa? Ada lima calon Gubernur Jatim yang maju, antara lain:

1. Kaji

2. SR

3. Salam

4. Achsan

5. Karsa

Kali ini (lagi-lagi) aku memilih untuk Golput alias tidak memilih. Ada dua alasan aku memilih untuk Golput, pertama aku gak punya kartu pemilih. KTPku beralamatkan Jember dan kemarin waktu aku tanya ke Mamaku, ternyata sama Mamaku sengaja kartuku gak diambilin entah apa alasannya. Kedua, aku gak terlalu antusias dengan Pilkada Jatim ini.

Meminjam apa yang disampaikan CEO Jawa Pos, Dahlan Iskan bahwa siapapun yang kandidat yang terpilih nanti akan sama saja hasilnya. Lho kok bisa begitu? Sebab setelah mereka duduk di kursi Gubernur Jawa Timur nanti, mereka akan menghadapi infrastruktur politik yang sama. Misalnya DPR yang sama, Perda yang sama ataupun aturan-aturan lain yang sama dan mengikat mereka nantinya. Jadi menurutku seberapun barunya orang-orang yang terpilih, tetap saja harus menghadapi sistem birokrasi yang sama. Apakah pemikiran ini juga yang menjadi salah satu jawaban mengapa angka Golput begitu tinggi (menurut LSI sebesar 40 %)?entahlah…. Perlu ada riset selanjutnya tentang itu.

Nah untuk mengisi hari libur ini, aku memilih untuk tidur. Lha kok tidur, ya lah mumpung libur. Aku tidur sampai jam setengah dua dan bangun terus nonton televisi. Aku arahkan chanel ke stasiun TV SCTV, yang aku baca di baliho besar di Jalan Basuki Rahmat akan memberikan informasi hasil Quick Count Pilkada Jatim. Ehhh, ternyata yang ada Irwansyah sedang main sinetron dan informasinya Cuma ada di running text di bagian bawah. Tapi lumayanlah…

Dari hasil yang belum final itu, tampak Karsa memimpin, disusul Kaji, SR, Salam dan paling buncit Achsan. Karena gak puas dengan informasi yang diberikan SCTV, aku coba pindah ke chanel lain. Ternyata selain SCTV ada juga stasiun TV lain seperti TV One, Metro TV dan TV lokal JTV yang juga memberikan informasi hasil Quick Count dengan versinya masing-masing lengkap dengan menghadirkan narasumber yang juga sebagai analis setiap perubahan prosentase angka.

Yah, layaknya seorang komentator pertandingan bola, mereka mengomentari setiap gol perubahan prosentase angka.

Sore harinya, aku jemput Tere dari kantor, terus makan di Mie Kocok Mang Ucie di Jalan Walikota Mustajab. Biasanya tempat ini sangat rame di jam pulang kantor, tetapi mungkin karena hari ini banyak kantor yang meliburkan karyawannya, jadinya sepi banget pelanggannya. Di sini aku memilih mesan Mie Kopyok Kikil dan tere pesen Mie Kopyok Ceker. Ternyata keistimewaan Mie Kopyok Mang Ucie ini bukan pada karena memakai kata-kata khas Bandung (halah gak nyambung), atau mencantumkan label Halal (ini lebih gak nyambung), tetapi ternyata kuah Mie Kopyok yang sangat segarlah yang membuat tempat ini rame. Mungkin aja dengan kesegaran kuah mie koprok Mang Ucie, membuat para pekerja yang telah lelah seharian bekerja di kantor bisa menjadi segar kembali…. Mungkin lho….

Selepas dari Mang Ucie, aku sama Tere mampir ke Balai Pemuda, di situ ada pameran Handycraft alias kerajinan tangan. Waktu lagi nyari tempat parkir, ehhh kok melintas mahluk mungil si Mudha, ngapain di sana?

Ternyata, tidak hanya kerajinan tangan yang dipamerkan atau dijual, ada juga buku-buku yang dijual murah. Apakah buku termasuk kerajinan tangan? Gak tau deh…

Selesai liat-liat, aku sempetin nyamperin Mudha. Ternyata dia sedang mengikuti lomba Film Edukatif dan dia sebagai salah satu finalis lomba film tersebut. Di situ juga ada Mufti anak Multimedia STIKOM. Oya, Mudha ini temen Cangkruk di STIKOM Musik dulu. Dan Mufti adalah praktikanku waktu aku jadi asisten di laboratorium Multimedia pas ngajar mata praktikum Pemorgraman Web.

Abis dari Balai Pemuda, aku sama Tere jalan ke Plasa Surabaya, nyari DVD dan akhirnya dua DVD terbeli. Yah itulah akhir dari perjalanan liburan kali ini.

Nah, berkaitan dengan pilkada Jatim, tampaknya akan ada putaran kedua pilkada Jatim, sebab berdasarkan hasil dari quick count, menunjukkan pasangan terunggul tidak mencapai 30 % dari total perolehan.

Wah artinya kita bersiap untuk liburan lagi nih…..

Posting Komentar