Selasa, Juni 19, 2007

Mengurus KIR

Hari ini ngurus perpanjangan KIR di dinas perhubungan Wiyung buat mobil kantor. Karena mobil ini dari Yogya, untuk uji KIR di Surabaya, harus ada surat numpang KIR dari kantor udah dipesenin, jangan pake calo, ya udah aku coba urus sendiri sama Rahman
sampai sana udah jam setengah dua belas, terus masukin formulir, bla..bla...
nah yang jadi masalah, orang di dinas perhubungan yang namanya pak Hartono tuh, ngotot, harus ada surat kuasa, karena nih mobil yang ngurus bukan yang punya. dan aku bilang yang punya di yogya. tau gak, dia malah bilang besok aja ngurusnya soalnya udah mau nutup kantornya (what the hell, ada kantor pemerintah nutup jam 12 siang????), dan semua yang udah diurus dianggap batal dan besok harus ngurus dari awal lagi (termasuk bayarnya ). aku ngotot nggak mau, kalo emang suruh buat kuasa ya aku buat, tapi kan ndak batalin semua proses yang dijalain. akhirnya karena ribut terus, aku disuruh masuk ke ruangan, di situ dikasih paraf dan dibilangin, mas lain kali bawa surat kuasa ya.
tapi sama pak Suprayitno (orang ini kayaknya baek deh, mo nulungin), tetep disuruh buatin surat kuasa dengan materai, akhirnya aku cari materai, fotocopy KTP dan di tempat orang jual materai juga ada orang yang jual surat kuasa, total surat kuasa sama materai 6000 harganya 7500. aku palsukan tanda tangan pak soekeno, bosku (Maaf pak Keno...), akhirnya jadilah surat kuasa itu. di tempat orang jual materai, aku dibilangin sama makelar yang tadi ngeliat kejadian itu, dia bilang, mas kalo kejadian seperti ini, mas kasih aja duit 50 ribu, beres dah, soalnya si bapak itu, harus nyetor ke atasannya. anjrittttt. kutu kupret, Indonesia tercinta di tangan orang-orang busuk. akhirnya dengan surat kuasa palsu, dan paraf P (tanda di ACC) yang dibua oleh bos dari para kutu kupret di dinas perhubungan, aku bisa mendapatkan cat di samping mobil, yaitu tanggal 19 desember 2007. sialnya 6 bulan lagi harus ketemu kutu kupret lagi......
Posting Komentar